Senin, 04 November 2013

Pohon yang bersedih dan Akar yang tak pernah membenci tanah


Sementara diluar sana aku melihat Batang pohon tak pernah pergi meninggalkan tanahnya yang menjadi rumah bagi akarnya, tempat ia menguatkan ranting dan daunnya.
di balik redup sayupnya senja sore itu terdengar bisikan dari sang batang pohon dari kejauhan “aku batang pohon yang bertahan setia menunggi kalian berkedua. Diatas tanah yang memisahkan aku (batang pohon) dengan akarku. Aku (batang pohon) dengan sabar menunggumu hingga kau (daun) tumbuh dari kecil hingga membesar, dau kau (ranting) terus memanjang dan bercabang, tapi pada akhirnya kalian tetap ikut berlari dengan Dia (angin) yang membawamu pergi meninggalkan aku (batang pohon).” Terdengar kalimat itu diucapkannya dengan lirih hingga tubuhnya yang sudah mulai tua terlihat retak pecah.
Di kejauhan itu pula, dibalik Senja yang hampir tak berwarna jingga aku melihatnya dengan mata yang sesak dengan air yang tak permisi lagi untuk jatuh. Dia (batang pohon) terlihat sangat sedih, dan Seperti yang membuat hatinya lebih menyedihkan lagi ketika Dia (batang pohon) melihat angin yang hanya mengombang ambingkan keduanya, bahkan menghempaskan keduanya (ranting&daun) ketanah dan tak membawa mereka terus pergi bersamanya(angin).
ia bersedih, namun tak pernah menyadari di dalik tanah yang menjadi rumah tertutup bagi akar, tampak gelap menjadi terang dan terang menjadi gelap. terdengar suara seperti berbisik, tapi lebih pelan lagi dari bisikan seperti… mendengar “Wahai kau(batang pohon) mengapa kau selalu bersedih ketika ditinggalkan?bukankah hal itu terus saja berulang kepadamu setiap saat?tidakkah melelahkan ketika kau terus menyedihkan hal yang sama? Wahai kau(batang pohon) tidak cukupkah hanya aku saja yang terlihat setia di sini bersamamu. Tidakkah kau melihat aku yang menjadi penguatmu meski aku tak dapat melihatmu? Tidakkah kau melihat aku yang menjadi penguatmu meski tanah yang memisahkanmu denganku? dan tidakkah kau lihat, mengapa aku tak pernah membenci tanah yang memisahkanmu denganku meski aku sangat ingin melihatmu? Aku (akar) tak pernah membenci tanah yang memisahkanku denganmu, karna aku tau tanah dapat menjadi tempatmu berdiri tegak diatasnya, ia(tanah) dapat membantuku menjagamu tetap tumbuh diluarsana, dan dia (tanah) yang selalu mengabari pertumbuhanmu dengan cerita-ceritanya. Meskipun pada akhirnya kau tak pernah tau bagaimana diriku, bagaimana aku begitu menyayangimu, aku tak akan marah dengan dia (tanah). hingga nanti ketika kau tua dan rapuh lalu kau mati, akulah yang ikut bersama denganmu.” Kalimat yang dilontarkan seolah ia sedang berbicara kepada (batang pohon) padahal kalimat itu terdengar seperti sedang berbisik didalam hatinya.
Kejadian itu kulihat di senja yang sudah kelam. cinta sang batang pohon yang ditinggalkan ranting dan daunnya, dan Cinta sang akar pada batang pohon yang begitu setia menunggu tanpa pernah membenci sang tanah. dia(Akar) yakin hanya dia yang setia menunggui pohonnya. Hingga saatnya tiba ia akan menua dan kemudian mati bersama sang pohon. Kelak, ia(akar) percaya suatu saat dia (batang pohon) mengetahui segala pengorbanan yang ia perjuangkan untuk nya(batang pohon).
-twa

1 komentar:

  1. Awal yang bagus.. :) Lanjutkan..!

    Salam,
    www.DParsitek.com

    BalasHapus